Rabu, 16 Maret 2011

Gangguan Sendi Rahang

Sendi Rahang (Temporomandibular Joint)

Sendi Rahang atau temporomandibular joint (TMJ) adalah daerah langsung didepan kuping pada kedua sisi kepala dimana rahang atas (maxilla) dan rahang bawah (mandible) bertemu. Didalam sendi rahang terdapat bagian-bagian yang bergerak yang memungkinkan rahang atas menutup pada rahang bawah. Sendi rahang ini adalah suatu sliding "ball dan socket" khas yang mempunyai satu piringan (disc) terjepit
diantaranya. Sendi rahang (TMJ) digunakan beratus kali dalam sehari untuk menggerakan rahang,menggigit dan mengunyah, berbicara dan menguap. Dia merupakan salah satu sendi dari seluruh sendi ditubuh yang paling sering digunakan.

Sendi rahang (TMJ) adalah rumit dan terdiri dari otot-otot, urat-urat dan tulang-tulang. Setiap komponen berkontribusi pada kelancaran kerja dari sendi rahang. Ketika otot-otot bersantai dan berimbang dan kedua rahang membuka dan menutup dengan nyaman, kita dapat berbicara, mengunyah dan menguap tanpa sakit.

Kita dapat melokalisir sendi rahang (TMJ) dengan meletakkan sebuah jari pada struktur segitiga didepan kuping. Kemudian jarinya digerakkan maju sedikit kedepan dan ditekan dengan kuat ketika membuka rahang. Gerakan yang dirasakan berasal dari sendi rahang. Kita juga dapat merasakan gerakan sendi jika kita menaruh jari kecil pada sisi dalam bagian depan dari kanal telinga. Manuver-manuver ini dapat menyebabkan cukup penderitaan untuk pasien yang mengalami kesulitan sendi rahang, dan dokter menggunakan mereka untuk membuat diagnosis.
Gangguan Sendi Rahang dan Penyebab-Penyebabnya

Gangguan sendi rahang atau temporomandibular joint disorders (TMJ Disorders) adalah suatu grup dari persoalan yang rumit yang menyangkut sendi rahang. Nama-nama lain termasuk myofacial pain dysfunction dan Costen's syndrome. Karena otot-otot dan sendi-sendi bekerjasama, suatu persoalan dengan salah satu dari mereka dapat menjurus ke kekakuan (stiffness), sakit kepala, sakit kuping, persoalan menggigit (malocclusion), bunyi-bunyi clicking atau rahang yang terkunci. Berikut adalah perilaku-perilaku dan kondisi-kondisi yang dapat menjurus ke gangguan sendi rahang (TMJ disorders):

1. Mengertakan gigi (teeth grinding) dan mengepalkan gigi (bruxism) meningkatkan keausan pada lapisan tulang rawan dari sendi rahang. Pasien-pasien mungkin tidak sadar atas perilaku ini sampai mereka diberitahu oleh seseorang yang mengamati pola ini ketika sedang tidur atau oleh dokter gigi yang mendapatkan tanda-tanda yang menunjukan kerusakan gigi. Banyak pasien bangun pagi dengan sakit rahang atau sakit telinga.
2. Kebiasaan mengunyah permen karet atau menggigit kuku.
3. Persoalan-persoalan denga gigi dan misalignment dari gigi (malocclusion). Pasien mungkin mengluh tentang kesukaran menemukan gigitan yang nyaman atau tentang cara gigi-giginya mencocokan diri bersama-sama telah berubah. Mengunyah hanya pada satu sisi rahang dapat menjurus ke persoalan TMJ atau adalah hasil dari persoalan TMJ.
4. Trauma pada rahang-rahang. Sejarah sebelumnya dari rahang yang patah atau tulang-tulang muka yang patah.
5. Stres seringkali menjurus ke nervous energy yang tidak dilepaskan. Adalah sangat umum untuk orang-orang dibawah stres untuk melepaskan nervous energy ini dengan secara sadar atau tidak sadar mengertak dan mengepal gigi-gigi mereka.
6. Tugas-tugas pekerjaan seperti memegang telephone antara kepala dan pundak.



Gejala-Gejala Umum Gangguan Sendi Rahang

Kelainan-kelainan sakit sendi rahang umumnya terjadi karena aktivitas yang tidak berimbang dari otot-otot rahang dan/atau spasme otot rahang dan pemakaian berlebihan. Gejala-gejala bertendensi menjadi kronis dan perawatan ditujukan pada eliminasi faktor-faktor yang mempercepatnya. Banyak gejala-gejala mungkin terlihat tidak berhubungan dengan TMJ sendiri. Berikut adalah gejala-gejala yang umum:

Sakit Kepala: Hampir 80% pasien dengan gangguan sendi rahang mengeluh tentang sakit kepala, dan 40% melaporkan sakit muka. Sakitnya seringkal menjadi lebih ketika membuka dan menutup rahang. Paparan kepada udara dingin atau udara AC dapat meningkatkan kontraksi otot dan sakit muka.

Sakit Telinga: Kira-kira 50% pasien dengan gangguan sendi rahang merasakan sakit telinga namun tidak ada tanda-tanda infeksi. Sakit telinganya umumnya digambarkan sepertinya berada di muka atau bawah telinga. Seringkali, pasien-pasien dirawat berulangkali untuk penyakit yang dikirakan infeksi telinga, yang seringkali dapat dibedakan dari TMJ oleh suatu yang berhubungan dengan kehilangan pendengaran (hearing loss) atau drainase telinga (yang dapat diharapkan jika memang ada infeksi telinga). Karena sakit telinga terjadi begitu umum, spesialis-spesialis kuping sering diminta bantuannya untuk membuat diagnosis dari gangguan sendi rahang.

Bunyi-Bunyi: Bunyi-bunyi kertakan (grinding), kercek (crunching) dan meletus (popping), secara medis diistilahkan crepitus, adalah umum pada pasien-pasien dengan gangguan sendi rahang. Bunyi-bunyi ini dapat atau tidak disertai dengan sakit yang meningkat.

Pusing: Dari pasien-pasien dengan gangguan sendi rahang, 40% melaporkan pusing yang samar atau ketidakseimbangan (umumnya bukan suatu spinning type vertigo). Penyebab dari tipe pusing ini tidak diketahui.

Kepenuhan Telinga: Kira-kira 30% pasien dengan gangguan sendi rahang menggambarkan telinga-telinga yang teredam (muffled), tersumbat (clogged) atau penuh (full). Mereka dapat merasakan kepenuhan telinga dan sakit sewaktu pesawat terbang berangkat (takeoffs) dan mendarat (landings). Gejala-gejala ini umumnya disebabkan oleh kelainan fungsi dari tabung Eustachian (Eustachian tube), struktur yang bertanggung jawab untuk pengaturan tekanan ditelinga tengah. Diperkirakan pasien dengan gangguan sendi rahang mempunyai aktivitas hiper (spasme) dari otot-otot yang bertanggung jawab untuk pengaturan pembukaan dan penutupan tabung eustachian.

Dengung Dalam Telinga (Tinnitus): Untuk penyebab-penyebab yang tidak diketahui, 33% pasien dengan gangguan sendi rahang mengalami suara bising (noise) atau dengung (tinnitus). Dari pasien-pasien itu, separuhnya akan hilang tinnitusnya setelah perawatan TMJnya yang sukses.



Evaluasi Pasien Dengan Gangguan Sendi Rahang

Suatu evaluasi dental dan medis yang menyeluruh sering diperlukan dan dianjurkan untuk mengevaluasi pasien yang dicurigai mengidap gangguan sendi rahang. Selama proses diagnostik, satu atau beberapa dari tes-tes/kondisi-kondisi berikut dievaluasi. Sendi-sendi rahang dicurigai rusak jika ada bunyi-bunyi meletus (popping), klik (clicking) dan gertik (grating) berhubungan dengan gerakan rahang. Mengunyah dapat menjadi sangat sakit dan rahang dapat terkunci atau tidak dapat dibuka lebar-lebar. Gigi mungkin terkikis halus dan seperti juga kehilangan benjolan-benjolan dan punggung-punggung yang normal pada permukaan gigi. Gejala-gejala telinga adalah sangat umum. Infeksi-infeksi dari kuping, sinus dan gigi dapat ditemukan pada pemeriksaan dental dan medis. X-ray dan CT-scan gigi membantu menjelaskan perincian tulang dari sendi, dimana MRI digunakan untuk menganalisa jaringan lunak.
Perawatan Sendi Rahang

Dukungan utama dari perawatan untuk sakit sendi rahang akut adalah panas dan es, makanan lunak (soft diet) dan obat-obatan anti peradangan.

1. Jaw Rest (Istirahat Rahang): Sangat menguntungkan jika membiarkan gigi-gigi terpisah sebanyak mungkin. Adalah juga sangat penting mengenali jika kertak gigi (grinding) terjadi dan menggunakan metode-metode untuk mengakhiri aktivitas-aktivitas ini. Pasien dianjurkan untuk menghindari mengunyah permen karet atau makan makanan yang keras, kenyal (chewy) dan garing (crunchy), seperti sayuran mentah, permen-permen atau kacang-kacangan. Makanan-makanan yang memerlukan pembukaan mulut yang lebar, seperti hamburger, tidak dianjurkan.

2. Terapi Panas dan Dingin: Terapi ini membantu mengurangi tegangan dan spasme otot-otot. Bagaimanapun, segera setelah suatu luka pada sendi rahang, perawatan dengan penggunaan dingin adalah yang terbaik. Bungkusan dingin (cold packs) dapat membantu meringankan sakit.

3. Obat-obatan: Obat-obatan anti peradangan seperti aspirin, ibuprofen (Advil dan lainnya), naproxen (Aleve dan lainnya), atau steroids dapat membantu mengontrol peradangan. Perelaksasi otot seperti diazepam (Valium), membantu dalam mengurangi spasme-spasme otot.

4. Terapi Fisik: Pembukaan dan penutupan rahang secara pasiv, urut (massage) dan stimulasi listrik membantu mengurangi sakit dan meningkatkan batasan pergerakan dan kekuatan dari rahang.

5. Managemen stres: Kelompok-kelompok penunjang stres, konsultasi psikologi, dan obat-obatan juga dapat membantu mengurangi tegangan otot. Umpanbalikbio (biofeedback) membantu pasien mengenali waktu-waktu dari aktivitas otot yang meningkat dan spasme dan menyediakan metode-metode untuk membantu mengontrol mereka.

6. Terapi Occlusal: Pada umumnya suatu alat acrylic yang dibuat sesuai pesanan dipasang pada gigi-gigi, ditetapkan untuk malam hari namun mungkin diperlukan sepanjang hari. Ia bertindak untuk mengimbangi gigitan dan mengurangi atau mengeliminasi kertakan gigi (grinding) atau bruxism.

7. Koreksi Kelainan Gigitan: Terapi koreksi gigi, seperti orthodontics, mungkin diperlukan untuk mengkoreksi gigitan yang abnormal. Restorasi gigi membantu menciptakan suatu gigitan yang lebih stabil. Penyesuaian dari bridges atau crowns bertindak untuk memastikan kesejajaran yang tepat dari gigi-gigi.

8. Operasi: Operasi diindikasikan pada kasus-kasus dimana terapi medis gagal. Ini dilakukan sebagai jalan terakhir. TMJ arthroscopy, ligament tightening, restrukturisasi rahang (joint restructuring), dan penggantian rahang (joint replacement) dipertimbangkan pada kebanyakan kasus yang berat dari kerusakan rahang atau perburukan rahang.

6 komentar:

  1. Dokter yth.
    Sejak sebulan yg lalu saya mengalami gangguan pada sendi rahang kiri, yg saya rasakan sama dg yg dokter sampaikan, nyeri di sendi depan telinga, berbunyi klik saat menguap/membuka mulut.(anehnya gak nyaman sebelum bunyi klik), pusing dll.
    Kebiasaan saya sebelum sakit antara lain :
    1.Mengangkat telepon selalu dg tangan kiri .
    2.Mengunyah makanan selalu dg gigi sebelah kanan, karena gigi sebelah kiri sudah lepas satu.
    Untuk mengatasi hal tersebut apa yang harus saya lakukan? Mohon petunjuk dan Terima kasih.
    Dari : Makhrozi Ulynnuha, 46 th , Siak Sri indrapura, Riau

    BalasHapus
  2. Sama Seperti diatas dok...gmana solusinya...

    BalasHapus
  3. kalo saya , rahang yg kanan dokter . ga ada rasa sakit .

    terus di bagian bawah ada benjolan kecil sebesar kelereng kurang kecil lagi yg rasa.ny sakit ..

    tolong dokter ..
    saya takut ..

    BalasHapus
  4. saya juga ingin bertanya dok..
    telinga kiri saya seperti tidak bisa mendengar secara jelas sejak 4-5bulan yg lalu.. sebelumnya jg sering seperti ini, tapi bisa diatasi sndiri
    hari ini tiba2 saya bangun tidur rahang kiri saya sakit..

    apakah haruss dibawa ke dokter dok?
    mohon bbantuan nya terimakasih

    BalasHapus
  5. penjelasan yang cukup membantu dok,yang menjadi pertanyaannya adalah apa kondisi yang abnormal itu juga bisa disebabkan karena tumbuhnya gigi graham?
    saya memiliki keluhan mengenai rahang, jika diliat dari gejalanya ada beberapa faktor yang mengarah pada diagnosis TMJ tsb.

    BalasHapus
  6. kepada dr. yth elfriadi
    saya mengalami gangguan rahang semenjak saya kecil dok, yg mengakibatkan tidak bisa membuka mulut lebar sampai saat ini, sudah 20thn sya menderita ini dok,
    yg di katakan dokter itu benar. pada saat saya taekof n lendings telinga saya sakit sekali rasanya kepala saya pun ikut sakit, tpi di bagian telinga yg tdak bisa saya tahan. mohon bantuanya dok,
    kirim pesan dok ke email saya, yoga.omj3@gmail.com tau no hp : 085768223821
    trima kasih,
    bowo prayoga di bandar lampung

    BalasHapus